~Taujihad Srikandi~

Wahai Srikandi :-

" takhallikan dirimu dari terjerumus ke lembah noda serta sikap bermain-main dengan perjuangan.. tahallikan dirimu dengan sifat sebenar seorang wanita yang hidup dengan perjuangan, pengorbanan serta jihad dan kefahaman juga dambaan syahid "

Menyulam Sutera Cinta

Saturday, February 12, 2011

Jadi baik: Bukan benda yang MUDAH



You will never reach perfection because there is always room for improvement. Yet all the way to perfection you’ll learn to get better


Menghabiskan buku bertajuk versus membuka luas minda saya untuk berfikir dan terus berfikir. Dan pantas saja jari jemari ini berlari di atas keyboard laptop atas keinginan mahu berkongsi. Berkongsi tentang persoalan setiap insan yang mahukan pengislahan diri ataupun pembaikan diri.

Macamana nak jadi baik?

Satu soalan yang pada saya adalah soalan yang common. Fitrah manusia itu yang sentiasa inginkan kebaikan walau sejahat apapun, sejahil mana pn dirinya tetap saja ada sedikit keinginan untuk menjadi baik kerana setiap insan itu ada sisi baiknya yang tersendiri.

Dan rasanya kita semua akan tanya soalan itu pada diri sendiri at some point dalam hidup. Bukan semua daripada kita sentiasa baik sepanjang hidupnya dan saya sendiri cukup merasa diri sangatlah tak cukup baik. Seperti ayat di awal tadi kita tak akan pernah dapat menggapai kesempurnaan kerana di situ sentiasa ada ruang untuk penambahbaikan. Di sepanjang perjalanan kearah kesempurnaan itu kita akan belajar untuk menjadi baik.

Dalam keadaan kita yang bertanya soalan ini perlulah terlebih dahulu tahu makna baik itu sendiri. Sebab tak kenal maka tak cinta, kalau tak cinta maka tak dapat nak menjiwai, betul tidak?

Definition baik ni sebenarnya mudah sahaja. As easy as A B C. Sesiapa yang beriman dengan Allah itu ‘baik’.

Beriman tu apa pula ya?

Amar makruf nahi munkar. In simplest word, beriman dgn Allah ni apabila kita buat semua benda yang Allah suruh dan tinggalkan benda yang Dia larang, itu namanya ‘baik’.

Kiranya di sini di emphasize kan yang untuk jadi baik ni memang kena secara holistic la gitu. Selagi ada benda yang tak settle betul-betul, maknanya selagi tulah definisi baik tu tak tercapai lagi.

Contohnya?

Cuba rujuk kembali surah Al- Baqarah ayat 208. Ayatnya lebih kurang begini “masuklah ke dalam islam secara seluruhnya.” Contoh paling senang saya ambil contoh seorang muslimah. Kita ambil isu aurat.

Selalu juga orang argue pasal pakai tudung ni. Ada orang kata biar lah tak pakai tudung pun, janji solat cukup lima waktu sehari semalam. Sebabnya ada ja orang yang pakai tudung tapi buat benda bukan-bukan. Bukan salah tudung dia jika dia buat perkara yang tak elok. Kira kat sini lah kebanyakan orang kita selalu salah faham. Anggap islam itu sekadar cukup bersimbolkan solat. Betul, solat itu tiang agama. Tapi islam itu bukan hanya tertegak dengan solat sahaja. Apabila Allah dah sebut dalam ayat “masuklah ke dalam islam secara keseluruhan” tu, maknanya memang kena settle daripada segala benda.

Addin. Way of life. Cara hidup. Kalau cukup solat tapi tak pakai tudung tak cukup baik lagi, kalau pakai tudung tapi tak solat pun tak cukup baik lagi dan kalau pakai tudung+cukup solat tp masih suka mengumpat, menghina, riak, dengki, sombong dan tak ikhlas juga masih tak cukup baik. Hukum Tuhan siapa kita untuk membangkang. It is not about buat baik dulu or pakai tudung dulu. It is about masuk ke dalam islam secara total. Kadang-kadang kita terikut sangat dengan hukum manusia sampai lupa hukum Allah. Nama pun kita ni insan daripada kata dasarnya yang bermaksud lupa, memanglah kita ni manusia yang pelupa sebab tu perlu ada yang mengingatkan. Ingat surah Al-asr?

Kiranya nak jadi baik itu bukan benda yang mudah. Saya ulangi bukan mudah. Kena mujahadah dan istiqamah. Nak tinggalkan sesuatu yang sudah sebati dalam diri itu menyakitkan. Setiap orang ada zaman jahilnya tersendiri dan saya bukan insan berkecuali.

Tapi the beauty of Islam yang ramai orang tak perasan ialah kalau kita praktik betul-betul ikut apa yang tertulis, everything akan ikut domino effect sebenarnya.

Domino effect tu apa? ^_^ domino effect tu adalah yang bila mana kalau tolak satu, semua benda turut ikut jatuh. Analogi senang. Ambik pemadam korang sebanyak empat biji. Tulis kat pemadam tu solat, syariat, aurat dan ikhtilat setiap satu. Kemudian susun membentuk satu barisan. Dah siap, jatuhkan salah satu daripada pemadam tu, secara automatiknya yang lain akan jatuh.

Maknanya di sini apabila kita dah settle dari sudut solat dan ibadah, kita juga sepatutnya dah settle juga dari sudut hidup ikut syariat. Sepatutnya kalau kita dah settle dari sudut aurat, secara langsung kita sepatutnya akan settle juga dari sudut ikhtilat.

bukan mudah untuk berubah dari tanpa arah ke sejadah, dari tepi jalanan ke sujud menghadap Tuhan..berusahalah untuk ke jalan yang baik kerana dalam diri setiap insan itu ada sisi baiknya tersendiri..

Wallahualam...sekadar perkongsian.. ^_^

nota tangan: sentiasa muhasabah diri...moga hari esok lebih baik dari hari ini..



0 comments: