~Taujihad Srikandi~

Wahai Srikandi :-

" takhallikan dirimu dari terjerumus ke lembah noda serta sikap bermain-main dengan perjuangan.. tahallikan dirimu dengan sifat sebenar seorang wanita yang hidup dengan perjuangan, pengorbanan serta jihad dan kefahaman juga dambaan syahid "

Menyulam Sutera Cinta

Wednesday, November 10, 2010

Bila Cinta

Saat jari-jemari ini rancak berlari diatas kekunci komputer riba yang banyak berjasa pada tuannya, hati terasa bagai hendak menangis, jiwa berombak-ombak, nurani seakan mahu menjerit. Dalam keasyikan aku mentelaah ilmu dunia semalam, aku menerima pesanan ringkas dari seorang rakan sekelas ku. Katanya, “asrar, tolong saya, saya risau dengan keadaan ‘dia’, ‘dia’ sudah seakan tidak percaya pada Tuhan”. Allahu Allah, aku beristighfar dalam hati. Ku pujuk rakan ku itu dengan kalimah Allah walaupun pada waktu yang sama, inginku menghamburkan kemarahan ku pada ‘dia’ itu. Di sini ku titipkan kata-kata ‘dia’ yang membuatkan airmata ku mengalir, marah ku menghampir. 

like i said..He hates me..and don’t want me..He keep throwing me back to darkness..even after i tried to go to Him..” 


“i'm so..tired to believe in anything..whatever i did to ask for forgiveness seems to be useless.” 

“this is his wrath to me..for did all the things i did..He doesn’t want anyone to help me..He want me to see me like this...” 

“i don’t deserve to be love by anyone..i don’t deserve to be with anyone..and..i don’t deserve to be help by anyone..He wanted me this way.. a lonely slave.” 

“i hate Him for making u leave me... u making it impossible for me to believe in Allah... I hate Him.. 

is He even real??? i'm not sure even is He exist or not..” 


Selemah itukah iman mu wahai sahabat? Sedarkah kau, kau hidup bukan kerana cinta manusia, kau hidup sehingga hari ini kerana kasih sayang Dia yang tidak terbatas, tanpa sempadan. Kenapa cinta manusia itu juga yang kau kejar, kenapa cinta itu juga yang buat imanmu rapuh! terasa ingin menghamburkan segala yang terbuku, menampar dan menggoncang dirimu agar kau buka mata yang selama ini buta dengan cinta haram itu sedar kau hamba Allah, bukan hamba manusia, ingin ku katakan kau terlupa, kau asyik dengan cinta manusia sehingga kau lupa yang menghidupkan mu bukan cinta itu tapi CINTA DIA. Ku bukan menghukum mu teman, kerana ku sedar ku bukan penghukum, ku hanya penyeru, penyeru cintaNya, cuma ku mahu kau sedar, hakikat cinta sebenar-benar cinta. 

Lihat sahabat-sahabat, kita renung seketika, pandang sekelilingmu. Terimalah hakikat ini dunia kita pada hari ini. Ini dunia yang kita bangga-bangga kan, ini dunia yang kita puja. Manusia terlalu mengagungkan cinta sesama manusia, terlalu bergantung hidup pada cinta manusia, dan bilamana cinta itu pergi dunia terasa terhenti, mati, tidak berguna dan lagi teruk bila jiwa dan iman turut mati! Aduhai kita, dimanakah letaknya cinta kita pada Allah? Tempat yang teratas kah, atau di bawah taraf kekasih haram kitakah? Bila cinta manusia diagungkan... 

Lupa kah kita untuk bersyukur dengan apa yang kita ada, sehingga sanggup mempersoalkan kewujudanNya, hanya kerana tidak sanggup menerima kenyataan di tinggal kekasih pujaan hati yang juga sebenarnya seorang hamba Allah yang hina, sama seperti kita, kita dan kita semua. Di mana kita sebagai remaja harapan, di mana penyambung perjuangan Salahuddin Al-Ayubi, di mana mata rantai Sultan Muhammad Al-fateh? 

Sahabat-sahabat yang ku kasihi kerana Allah, koreksi lah diri kembali..muhasabah cinta kita. Memang kita bukan manusia sempurna, kita bukan maksum seperti nabi-nabi, kita tak lari dari kesilapan tapi Allah beri setiap daripada kita peluang untuk terus memperbaiki diri. Peluang yang Allah beri kerana kasih sayang dan cinta yang meluas pada hamba-hambaNya. Sahabat, kalau lah engkau tahu, betapa setiap detik, setiap saat Allah rindukan hamba-hambaNya, Allah rindu mendengar rintihan kita, memohon padaNya tapi kita? Kita saja yang ego, sombong, jahil merasakan diri sudah terlalu cukup, kerana itu bila ujian datang mudah saja mengatakan Allah sudah tidak menyayangi diri kerana itu ditinggalkan sendiri. Jahilnya kita.. 

Para pengemis cinta Ilahi, mari kita bercinta bersamaNya, mencari tempat untuk kita di hatiNya, jika kau rasakan hati kau kosong, pergilah..carilah kegembiraan bersama teman-temanmu, kekasih hatimu, tapi pesanku takkan kau temui ketenangan itu melainkan kau cari Dia, kau isi hatimu dengan cinta Dia. Yakinlah biarpun si dia pergi, Allah akan menggantikan dengan yang lebih baik daripada itu. Bila mana keyakinanmu padaNya melebihi segala sesuatu, maka rasai lah kemanisannya.. 

Titis-titis jernih mula membasahi pipi, ya Allah..inginku lena dalam pelukan mu.. 

Entah hendak ku mula dari mana, 
untuk mempersembahkan semua bicara. 
Luahan kata dari sudut jiwa. 

Yang selalu resah biar wajah nampak ceria, 
yang selalu gundah biar ada senyum di hujung kata-kata.. 

Tertanya-tanya aku ada ketikanya; 

Aduhai Tuhan... 
Manakah letaknya aku di antara semua hamba-hambaMU..? 

Lebih rendahkah aku dari taraf sang semut yang tidak pernah berhenti berzikir mengagungkanMu? 

Atau lebih muliakah sang bulan & matahari yang setia & tak pernah mengingkari perintahMu? 

Atau tiada langsungkah tempatku dalam rahmatMu? 

Maka, tanpa dapat ditahan-tahan, jatuhlah air mataku berjuraian bila terkenangkan semua itu. 

Wahai Allah..
Biar tiada cinta manusia untukku di dunia ini..
Akanku cuba sedaya redhakan hati.
Asalkan dapat kuraih cinta dariMu.

Yang amat mendamaikan,
Membahagiakan..
Melapangkan semua kesempitan hatiku..
Menghangatkan semua kedinginan jiwaku..

Kerana cintaMu Allah,
Aku bertambah kasih pada RasulMu,
Aku bertambah sayang pada agamaMu,
Aku bertambah cinta pada ibubapaku..

Sungguh...
Berikanlah aku peluang wahai Kekasihku..
Untuk menyempurnakan cinta ini..
Dan menjadi tetamu jiwa-Mu..

Agar akhirnya,
Kan dapat ku bertemuMu & menatap wajahMu..

Dalam kerendahan jiwa, dan kerapuhan iman..
Kurayu ampunanMu.. 

ya Allah..
Izinkanlah ku raih cinta-Mu.. 



p/s: moga dia sedar hidup ini bermakna jika Allah matlamat utamanya, bukannya cinta manusia yang sentiasa mengecewakan dan menyakitkan..



1 comments:

Lintasan Hati said...

Hanya dengan mengingati Allah hati dan jiwa kita menjadi tenang. Kenapa kita selalu menyalahkan takdir sedangkan kita yang bersalah? Allah rindukan rintihan kita lalu Dia anugerahkan dugaan tapi kita masih lalai dan alpa. Buat teman tersebut yakinlah Allah menyayangiMu lalu Dia anugerahkan sebuah hadiah dinamakan dugaan. Moga teman tersebut tabah mengharungi hari2 akan datang. Ya Allah jadikan lah aku dari golongan mendapat rahmatMu bukannya murkaMu....Ampunkan aku jika aku tersalah.........Damaikan aku dengan ketentuanmu......