~Taujihad Srikandi~

Wahai Srikandi :-

" takhallikan dirimu dari terjerumus ke lembah noda serta sikap bermain-main dengan perjuangan.. tahallikan dirimu dengan sifat sebenar seorang wanita yang hidup dengan perjuangan, pengorbanan serta jihad dan kefahaman juga dambaan syahid "

Menyulam Sutera Cinta

Thursday, September 16, 2010

Forget Yesterday, Live for Today!

SubhanaAllah, Alhamdulillah, Allahu akhbar..


Sesungguhnya tiada kata lain yang mampu diungkap oleh bibir diri ini yang sangat hina dan kerdil ini. Sungguh betapa bersyukurnya diri ini, kerna masih di izin Rabbul Jalil untuk berada dalam nikmat iman dan islam yang sangat indah dan penuh ketenangan ini. SubhanaAllah, begitu damai jika kehidupan ini disandarkan pada sesuatu yang pantas dan berhak untuk disandarkan, yang mencipta dan tidak diciptakan, yang memiliki segalanya, yang mengetahui segala sesuatu sama ada yang dilahirkan atau yang tersembunyi, itulah Dia, Tuhan Pencipta kita…Allah SWT…


Cuba kita renungkan bersama! Dalam kiraan masing-masing ye, sudah berapa lama agaknya kita meminjam nyawa, tubuh badan, akal, iman dan islam ini dari Khaliq? Dan dalam kiraan yang satu lagi jua, sudah berapa banyak ye, agaknya kita melakukan perkara yang dilarangnya? Dan sudah berapa amal kita, yang memberikan kita haq untuk berkata, “aku sudah melakukan perintah Mu”…? Yang mana lebih berat timbangannya, yang dosa atau yang pahala? Yang baik atau yang jahat?

Adakah saat ini kita sudah SEDAR? Belum? Atau sudah?...

Persoalan demi persoalan, diri ini tujukan pada diri sendiri, untuk mengira berapa banyak amalan diri ini berbanding usia diri ini…ada saatnya diri ini ingin menangis memohon pada Dia yang Maha Sempurna untuk diputarkan semula waktu dahulu agar diri ini mampu perbetulkan kembali kesilapan lalu. Betapa hinanya diri ini di hadapanNya.  Namun, itu semua tidak mungkin terjadi kerna Allah berfirman dalam surah Al-Asr (surah ke-103), “Demi masa. Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran”.


Waktu itu, diri ini berfikir jua, jika Allah maha Mengetahui, mengapa tidak Dia jadikan semua hamba-Nya melakukan amal kebaikan, kan? Lantas satu jawapan jua muncul, kerana jika begitu mudah Allah memberi kita kemanisan berada dalam islam, jika begitu mudah Allah membiarkan kita merasai kejayaan…bagaimana kita dapat merasai nikmat syukur pada-Nya? Bagaimana kita dapat merasai pengalaman yang menjadikan kita tabah dan sabar dalam setiap ujian-Nya? Allah pencipta kita, Dia berhak untuk menguji kita…Allah pencipta kita, Dia berhak ke atas kita.


“Kadang kala terusik hati ini apabila disapa dengan kepayahan hidup yang bagaikan duri menghiris hati. Lantas tanpa kesedaran aku mencaci mengapa begitu percaturan-Nya, kemudian disebalik keperitan itu, aku pelajari jalan mengatasinya, matang fikiranku kerana ujian-Nya, luas pemandangan ku walaupun sakit hanya seketika. Sabar, itulah yang paling bermakna, nikmatnya baru ku terasa indah. Disaat itu barulah aku ketahui, di sebalik ujian, ada kerahmatan, disebalik kesusahan, ada kemudahan, di setiap penderitaan, terselit kasih saying dari-Nya. Hebatnya Allah Rabbul Jalil, sedang kita tidak mengetahui.”


“Bila kekuatan yang dipohon, Allah beri rintangan untuk dihadapi. Bila kebijaksanaan dipohon, Allah beri masalah untuk diselesaikan. Bila kasih Allah yang dipohon, dugaan yang Allah beri untuk dihadapi. Dan setiap yang dipohon pasti diuji supaya diri dekat dengan-Nya yang Maha Mengetahui.”


“Tika titis air mata jatuh ke bumi, biarlah hanya Dia yang mengetahui kerana hanya Dia penyembuh luka, pemberi bahagia kepada hati dan nurani. Sedikit yang bermanfaat lebih baik daripada banyak yang melalaikan. Ujian-Nya datang kerana kasih-Nya pada hamba-Nya agar iman terus meningkat dan hati semakin dekat dengan-Nya.”


Kini usia diri ini 19 tahun 10 bulan 29 hari. Orang kata, usia mematangkan seseorang, bagi diri ini pengalaman dan ujian yang mematangkan kita. Diri ini pernah melihat satu rakaman video kanak-kanak berusia 5 tahun di Palestin, tapi dia begitu berani dan cekal hadapi nasib yang mendatang. Bukankan itu menunjukkan pengalaman yang mematangkan kita dan mengajar kita erti hidup walhal usianya hanyalah setahun jagung bak kata orang Melayu.


“Pengalaman mengajar diri, bahawa marah dan benci bukan jalan penyelesai masalah. Pengalaman mengajar diri bahawa sombong dan ego bukan cara menunjuk harga diri. Pengalaman mengajar diri bahawa pangkat dan harta bukan pengukur nikmat bahagia. Pengalaman mengajar diri bahawa sakit dan tangis bukan untuk selamanya. Pengalaman mengajar diri bahawa hidup ini milik-Nya…”


“Merasai kehadiran Allah dalam hati menjadikan kita sentiasa ada walaupun keseorangan. Kosongnya hati kita dari mengingati Allah akan membuat kita kesepian walaupun berada ditengah ramai orang. Jadi penuhilah hati kita dengan mengingati-Nya, moga hidup kita sentiasa terisi dengan rahmat-Nya.”


Masih ingatkah kita, pada bait-bait kata dalam novel Ayat-ayat Cinta : “Allah sedang berbicara dengan mu”. Ketahuilah di saat apa pun sebenarnya, Allah sedang berbicara dengan kita. Allah tidak pernah meninggalkan kita, tetapi kita yang selalu alpa pada-Nya, kita sering bangga dan riak di atas nikmat-Nya dengan mengatakan apa yang kita peroleh kini adalah kerana usaha kita sedangkan Allah lah yang menentukan segalanya. Mungkin ada yang ingin berkata, “Mengapa Allah berikan nikmat yang begitu manis pada mereka yang sering lupa pada-Nya, yang sering melakukan kerosakan dan kemungkaran pada-Nya sedangkan insan lain sering bermunajat pada-Nya, mengharap hanya pada-Nya?” Ingin diri ini ulang sekali lagi bait ayat di atas, “Allah sedang berbicara dengan mu”. Disebalik satu ketentuan-Nya, Allah telah ciptakan beribu, berjuta dan berbillion dan mungkin jua melebihi kiraan kita, hikmah. 

Satu yang hendak diri ini tekankan, Allah ada berfirman di dalam al-Quran, bahawa Allah akan membiarkan mereka yang melakukan kerosakan merasa indah dengan kehidupan di dunia ini sehinggalah sampai waktunya nanti. Dan Allah jua menjanjikan sesuatu yang indah di akhirat nanti bagi insan-insan yang beriman, bertakwa, dan bersabar..wallahualam..

p/s : dalam kemeriahan syawal..hati asrar lebih banyak bersedih..susah untuk asrar ungkapkan..biarlah hanya pada Allah tempat asrar mengadu..seperti yang asrar penah katakan suatu ketika dulu asrar bukan manusia kalis dosa..asrar juga manusia biasa yg selalu mendahulukan nafsu daripada akal..


0 comments: