~Taujihad Srikandi~

Wahai Srikandi :-

" takhallikan dirimu dari terjerumus ke lembah noda serta sikap bermain-main dengan perjuangan.. tahallikan dirimu dengan sifat sebenar seorang wanita yang hidup dengan perjuangan, pengorbanan serta jihad dan kefahaman juga dambaan syahid "

Menyulam Sutera Cinta

Thursday, April 08, 2010

Kisah Kasih



*Ini kisah Asrar bukan penulis...

"eh, anak makcik ke?tak pernah nampak pun"
"siapa tu?anak awak ke?sebelum ni tak pernah tengok pun"

Soalan2 lazim dari tetangga yang biasa ku dengar bila balik bercuti.  Melangkah keluar sahaja dari rumah, pasti orang bertanya.  Kesian mak aku letih menjawab pertanyaan2 yang ku kira agak kelakar.  Mungkin kerana aku jarang berada di rumah sejak di alam persekolahan lagi membuatkan jiran sekeliling kurang mengenali diriku.  Apatah lagi penampilan ku yang "lain daripada yang lain' membuatkan orang sekeliling sukar mahu mempercayai aku juga sebahagian daripada keluarga itu.  Terus terang ku katakan di taman perumahan tempat tinggalku hanya aku seorang yang bertudung labuh dan berjubah.  Tetapi itu cumalah pandangan orang sekeliling yang hanya mengadili dari luaran sahaja.  Hakikatnya aku tidak sepelik itu, aku juga seperti gadis yang lain,seperti anak2 gadis jiranku.  Aku juga seorang anak kepada seorang ibu, adik kepada seorang kakak dan abang yang menjalani hidup seperti orang lain.  Ku cuba memfleksibelkan diriku sebaik mungkin agar tidak janggal di kalangan keluarga ku sendiri.

Ummi:  adik, macamana nak gosok tudung labuh adik ni?ummi tak reti, kalau tudung biasa tu tau lah ummi..

Itulah ayat yang ku dengar dari ummi tatkala kali pertama ku pinta darinya untuk menggosok tudung labuh ku.  Bukan kerana malas, tapi itulah salah satu cara aku untuk bermanja dengan ummi ku, saat aku berpeluang bersamanya.  Sengaja mahu merasa sentuhan kasih seorang ibu di samping mahu membiasakan ummi dengan tudung labuh anak bongsunya ini.  Kerana ku tahu walaupun ummi tidak pernah bertanya tentang penampilan ku jauh di sudut hatinya ada persoalan yang tidak terungkap berkaitan dengan perubahan  ku itu.  Kini ummi sudah biasa melihat aku berpakaian sebegini.  Tidak lagi menjadi gharib di mata ummi sendiri.

Akak: akak bangga punya adik sepertimu, adik sumber kekuatan akak, akak masih bertahan sehingga hari ini kerana adik..

Kakak  bukanlah seperti ku, dia gadis yang lincah dan berani yang sangat ku kagumi.  Walaupun penampilan ku dengannya boleh diumpamakan seperti langit dan bumi tapi tidak pernah wujud jurang antara aku dengannya.  Kami boleh berjalan bersama walaupun ada mata2 hairan mengekori setiap langkah kami  berdua.  Yang best tentang kakak, dia adalah insan yang paling suka menghadiahkan aku jubah dan suka pula menggayakan jubah ku.  Ku kira itu satu petanda yang baik, sekurang-kurangnya dia punya rasa tertarik pada pakaian itu.

Abang: Kau gadis kesayanganku....

Terus terang ku katakan aku terlalu manja dengan akak dan abang berbanding ummi ku sendiri.  Abang ku bukanlah dalam kategori lelaki yang warak.  Dia seorang yang biasa2 sahaja.  Namun begitu dia tidak pernah mempersoalkan diriku.  Mungkin kerana aku masih adiknya yang masih bersifat keanak2an seperti dulu walaupun luaran ku sudah berubah.  Ku ingat lagi satu saat ketika abang mahu keluar bersama rakan2nya.  Ku lihat dia bersiap dengan seluar jeans nya sambil tersengih2 memandangku.  Ku jeling dia dengan tajam.  Abang ku hanya tergelak kerana tahu benar perangaiku yang cukup tak suka dengan jeans.  Entah kenapa sedari dulu aku memang pantang melihat orang menggunakan jeans.  Tetapi itu hanyalah pandangan ku sendiri, terpulanglah kepada setiap orang.  Masing-masing punya citarasa tersendiri dan ku tetap hormati pilihan orang sebagaimana aku juga mahu orang hormati pilihan ku.

Ini kisah kasihku bersama insan2 yang aku sayangi.  Walaupun gharib tetapi itu tidak menjadi alasan untuk aku menjauhkan diri dari mereka.  Ku belai hati2 ini untuk terus bersamaku  hingga aku mampu mewujudkan biah muslim dalam bayt impian ku. wallahualam...

0 comments: