~Taujihad Srikandi~

Wahai Srikandi :-

" takhallikan dirimu dari terjerumus ke lembah noda serta sikap bermain-main dengan perjuangan.. tahallikan dirimu dengan sifat sebenar seorang wanita yang hidup dengan perjuangan, pengorbanan serta jihad dan kefahaman juga dambaan syahid "

Menyulam Sutera Cinta

Friday, April 30, 2010

Kembalilah pada Tuhanmu Yang Satu



Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamualaikum wbt..

Alhamdulillah... :) final exam ana baru saja berakhir pagi tadi..paper terakhir ana nervous & endocrine system.  Segala-galanya terasa lega sedikit, walaupun debaran menanti result itu cukup mendebarkan.  Lulus ka aku? gagal ka aku? kuserahkan segalanya pada Dia Yang Maha Berkuasa atas segala-galanya.  Tawakal ku hanya padaNya kerana Dialah sebaik-baik sandaran.  Sekarang fokus ku perlu kepada posting aku ke hospital serian yg bermula pada ahad ini.  Semoga banyak benda penting dan baru yang boleh ku pelajari di sana nanti, insyaAllah.

Semalam aku menerima pesanan ringkas dari seorang sahabat ku semasa di matrikulasi dulu, siti hajar, yang manis orangnya dan terasa tenang bila memandangnya.  Mesejnya bertanyakan sesuatu kepada ku tapi belum sempat ku balas kerana masih dalam kesibukan exam.

" Salam asrar..ni hajar. asrar, ana nak tanya.  Kalau seseorang yang melakukan sesuatu kesalahan, then bertaubat, tapi lepas tu lakukan kesalahan semula, macamana? dan dalam masa yang sama dalam diri dia ada perasaan serba salah. "

Soalan yang berkisar tentang taubat.  Aku kira berapa ramai antara kita hari ini yang sentiasa beringat untuk bertaubat.  Tak ramai jumlahnya.  Maka beruntunglah bagi mereka yang ada keinginan untuk bertaubat dari kesalahan yang mereka lakukan.  Sesungguhnya pintu taubat Allah itu sentiasa terbuka untuk hambaNya yang mendambakan keampunan.

Alhamdulillah sekiranya kita sudah bertaubat dari kesilapan dan kekhilafan kita yang lalu.  Tapi tahu kah kita erti sebenar2 taubat itu apa? mengapa ada orang yang sudah bertaubat tapi masih melakukan kesalahan yang sama?

Jom fahami dulu makna taubat yang sebenar-benarnya.  Menurut pendapat ulama secara ringkasnya taubat Nasuha adalah mencabut daripada melakukan dosa pada masa itu. Menyesali perbuatan dosa lalu dan berazam tidak akan melakukan dosa pada masa akan datang. Kemudian, jika dosa itu berkait dengan manusia, hendaklah dikembalikan haknya kepadanya.

Key pointnya di sini ialah taubat adalah menyesali dosa yang telah lalu dan berazam tidak mengulanginya lagi.  Untuk itu wahai saudaraku bilamana kita mahu bertaubat perlulah dengan kesungguhan dan azam yang tinggi bukannya sekadar ala kadar. "ala hari ni aku taubat, esok2 aku buat lagi lepas tu taubat lagi, pintu taubat Allah tu kan sentiasa terbuka" memanglah pintu taubat Allah tu sentiasa terbuka, tapi kalau esok2 tu mata kita tak celik2dah nak taubat macamana lagi?

Ada jugak yang cakap macamni " aku dah taubat sungguh2 tapi biasalah manusia tak pernah lari dari buat silap sebab tu bila dah taubat adakalanya kesilapan itu berulang lagi, bukannya aku sengaja2 nak buat." Tidak dapat disangkalkan bahawa manusia itu pasti ada membuat kesilapan dan kesalahan. Oleh yang demikian, jika kita menyedari akan kesilapan yang telah dilakukan, maka bersegeralah kita bertaubat kepada Allah dengan sebenar2 taubat.  Orang yg benar2 bertaubat pasti akan sensitif jiwanya untuk terjebak lagi dengan maksiat yang dilakukan.

Berkisar tentang taubat seringkali juga hati bertanya, minda ligat berfikir, mengasak soalan bertalu-talu pada diri, mengapa manusia susah nak buat baik?

Mengapa segelintir manusia lebih suka memilih untuk buat jahat?

Kadang- kadang ingin saja ku temuramah mereka "terlibat dengan urusan sebegitu", ..

Kenapa jadi jahat? Tak takut Tuhan ke? Tak nak masuk syurga ke? Dah tak sayang keluarga?kenapa, mengapa, dan untuk apa...

Namun, hati ini masih sedar, mereka juga manusia, juga punya naluri, punya akal dan perasaan, juga punya nafsu, sama sepertiku..adalah tidak wajar untuk menghukum mereka seratus peratus.

Kadang-kadang soalan- soalanku dijawab secara tidak langsung oleh "mereka", terpapar di dada-dada akhbar, juga di majalah-majalah..

Jawab mereka,

"bukan kami tak nak jadi baik, kami nak..kami nak masuk syurga..tapi kami jahat..
alang-alang dah buat jahat, biar sampai masuk neraka"


"keluarga pun dah tak nak terima kami.masyarakat mula menyisihkan kami. kami hina di mata mereka.kami tak layak untuk berdiri satu barisan bersama pak imam, tak layak nak bersalaman dengan pak lebai"


"ayah dan mak dah tak nak tengok muka saya lagi. mereka malu atas perbuatan saya. kekasih saya lari meninggalkan saya dan anak yang saya kandungkan. mak tak nak mengaku saya ni anak dia. saya dah tak suci, saya dah tak ada apa-apa.."

Itu antara jawapan-jwapan daripada "mereka"..

Sebenarnya banyak lagi kisah-kisah sebegini yang dipaparkan untuk tatapan kita, untuk dijadikan teladan, bukannya ikutan..tapi, yang menghairankan aku, semakin banyak kisah sebegini didedahkan kepada masyarakat, maka masyarakat seharusnya sedar dan menjadikannya sebagai iktibar, memulakan langkah untuk mendidik anak-anak kecil yang masih bersih fitrahnya, memantapkan pendidikan bagi anak-anak yang sudah mulai dewasa, dengan pelbagai pengisian agama, agar tidak mengikut jejak langkah "mereka" itu.

Namun, apa yang berlaku adalah sebaliknya. Bermula dari kes yang kita anggap remeh-temeh sehinggalah kes yang membawa ke tali gantung, semuanya seakan dipandang ringan oleh masyarakat.

Malah mereka seakan berlumba-lumba, untuk mencari publisiti murahan, memenuhi dada-dada akhbar, gembira melihat wajahnya ditayangkan di kaca televisyen, tersenyum megah kerana dia dikenali ramai, namanya menjadi bualan di sana- sini, kerana terbait dengan kes RASUAH, BUNUH, ROGOL, dan tak kurang juga yang sibuk memenuhi lebuh raya, merempit sana sini tak tentu hala, kononnya hendak mati di JALAN YANG LURUS.

Belum termasuk lagi kes-kes HARUAN MAKAN ANAK, pelajar SEKOLAH AGAMA buang anak, tambah lagi dengan masalah politiknya, dan bermacam- macam jenis 'penyakit' lagi, yang kini sedang menular di kalangan masyarakat kita, yang kelajuan penularannya mengalahkan penularan virus H1N1.

Aduhai manusia, aduhai bangsaku..

Mengapa kalian memilih jalan sesempit ini. maka akan dijawab mereka,


"kerana ini sudah ditakdirkan Allah"

Aduhai, mengapa kalian sanggup menghukum diri sendiri, sedang Allah telah berfirman bahawa tidak akan berubah nasib sesuatu kaum itu kecuali dengan tangan mereka sendiri.

Mengapa masih memilih untuk menjadi jahat sedang jalan untuk menjadi baik itu adalah lebih senang daripada menjadi jahat!.

Mengapa berputus asa dari rahmat Allah, sedangkan ketika 1 pintu rahmat Allah telah tertutup untuk kita, maka akan dibukakan untuk kita 99 pintu yang lain.

Subhanallah, begitu sekali sayang Allah pada kita. Begitu sekali baiknya Allah pada kita, tapi mengapa kita jadikan Allah murka atas segala perbuatan kita? dan kita berkata,


"aku dah jadi jahat, mana mungkin Allah akan menerima aku sebagai hambaNya".

Masya Allah, pernahkah kalian mendengarkan kisah tentang seseorang yang kehilangan untanya di padang pasir? seseorang yang berkenderaan di tengah-tengah padang pasir, kemudian haiwan yang ditungganginya itu lari meninggalkannya, sedangkan di atas haiwan itu terdapat bekalan makanan dan minumannnya.

Dia berputus asa untuk menemui haiwan dan bekalannya. Lalu dia duduk berteduh di bawah sebatang pohon dan berbaring, kerana dia benar-benar berputus asa untuk menemui haiwan tunggangannya itu. Kemudian dia tertidur.Sejurus dia bangun dari tidurnya, dia mencari lagi untanya itu dengan berjalan kaki namun dia tidak menjumpainya. dia berjalan lagi, namun gagal menjumpainya. Dia mencarinya untuk kali ketiga, namun usahanya itu masih gagal.

Apabila dia kembali ke tempat tidurnya sebelum itu, tatkala dia duduk termenung, tanpa diduganya, tiba-tiba unta tunggangannya yang hilang itu muncul kembali, lengkap dengan bekalan yang dibawanya. Kemudian, dia segera memegang tali tambatannya. Bayangkan kalau kita berada di tengah padang pasir yang luas dan panas yang terik, hampir berputus asa untuk mencari unta yang hilang, tetapi tiba-tiba unta itu muncul kembali di hadapan kita. Mana mungkin kita tidak gembira, gembira yang bukan kepalang..namun sahabatku, sesungguhnya, Allah s.w.t itu lebih jauh lagi gembiranya dengan taubat seorang hamba berbanding dengan musafir yang menemui untanya di padang pasir itu tadi.

Wahai sahabatku sekalian, ayuh, bersangka baiklah dengan Allah. Sebagaimana kita gembira bertemu dengan kekasih hati, malah Allah lebih gembira daripada itu.

Sebagaimana kita menyayangi kekasih hati sepenuh jiwa, namun sayangnya Allah lebih daripada itu, betapa luasnya nikmat pemberian Allah, tapi sayang hanya kita sahaja yang tidak tahu untuk menghargai pemberiannnya.

Banggalah menjadi hamba Allah, tanamkanlah rasa cinta pada Allah dalam diri kita, kerana cinta Allah pada hambaNya sangat tidak ternilai. 

Demi cinta Allah pada hambaNya, Allah telah berfirman,


" dan Dialah Tuhan yang menerima taubat daripada hamba-hambaNya yang bertaubat, serta memaafkan kejahatan-kejahatan yang telah mereka lakukan dan Dia mengetahui apa yang kamu kerjakan", surah an-nisa (4:16).

Sungguh, Allah telah membukakan pintu rahmatNya di siang hari untuk menerima taubat hamba-hambaNya di waktu siang, dan membukakan pintu rahmat pada malam hari hari, untuk menerima taubat hamba-hambaNya pada malam hari.

Tapi, melihat keadaan kita pada hari ini, yang masih lagi dengan ego dan sombong yang menebal pada diri..cita-cita tinggi dijulang, mengimpi syurga Allah, namun tanpa sedar, amalan- amalan yang kita lakukan itu semakin membuatkan kita jauh dari syurgaNya, jauh dari rahmatNya..

Amatlah rugi bagi mereka yang telah diberi peringatan, tapi masih bermegah-megah dengan diri sendri, tanpa sedar apa yang kita miliki ini semuanya adalah milik Allah.

Alangkah sedihnya hati ini, seakan tiada siapa lagi yang memerlukanNya, seakan tiada siapa yang mahukan taubatnya diterima, seakan tiada siapa yang mahu dosanya diampunkan, dan..seakan tiada siapa yang berlumba-lumba untuk meraih cintaNya Yang Maha Pengasih, lagi Pemurah itu..

Wallahualam...

1 comments:

Lintasan Hati said...

Masyallah tulisan ukthi mengingatkan ana kepada rakan office ana....dia mat rempit....ckp je apa dia tak pernah pergaulan sosial,arak cuma judi je dia tak penah sentuh...bila ditanya tak takut mati ker...jawabnya jiwa muda...bila tiba masanya dia akan berhenti...tanya dia lagi ko tahu ker bila ko nak mati...dia sengih mcm kerang busuk....dia kalau kenal baik suka tlg kawan2...tapi bab memrempit tu out...kadang2 kesian kerana diaorg dilahirkan dlm keadaan pesekitaraan memandang ringan benda2 mcm tu...akhlak baik iman tiada....sayang....ana doakan dia dapat hidayah dari Allah suatu hari nanti...kita dah cuba tegur selebihnya terpulang pada tuan punya badan...bukan diaorg tak tahu benda diaorg buat tu berdosa...tapi ikut jiwa muda...tunduk pada nafsu...sudahnya tiada penyelesaian...apa2 pun salam perkenalan...lawat la bloq ana selalu yer