~Taujihad Srikandi~

Wahai Srikandi :-

" takhallikan dirimu dari terjerumus ke lembah noda serta sikap bermain-main dengan perjuangan.. tahallikan dirimu dengan sifat sebenar seorang wanita yang hidup dengan perjuangan, pengorbanan serta jihad dan kefahaman juga dambaan syahid "

Menyulam Sutera Cinta

Tuesday, April 06, 2010

Ibadah Cinta



Cerita Sekolah Menengah Ku...

“Asrar, boleh kamu berikan maksud ibadah?” Soal ustazah ana.

“Erm.. Taat dan patuh kepada Allah, ustazah.” Itulah jawapan yang ana berikan semasa masih berada di bangku sekolah dahulu. Jawapan yang dihafal. Jawapan skema.

Pernah dulu ana dengar seorang penceramah mengatakan, “Kebanyakkan mualaf, iman mereka tetap kerana mereka cuba mencari maksud sebenar Islam itu. Sehinggalah mereka betul-betul yakin yang Islam itu benar. Tapi, berbeza dengan kita yang sedari lahir memang sudah Islam.”

Sewaktu mendengar kata-kata itu ana buat tidak kisah sahaja, mungkin kerana sudah terbiasa mendengarnya. Tetapi beberapa bulan lepas kata-kata itu seakan menyerang benak kepala.

Berdengung. Sehingga timbul pelbagai persoalan. Ana tertanya "kenapa saya ini Islam? Kenapa saya kena melakukan ibadah itu ibadah ini?" Tetapi ana senyapkan sahaja keadaan diri ana ketika itu.

Takut ada orang kata ana menghampiri murtad. Ana sendiri takut bila persoalan itu datang menyerang. Ana cuba membaca beberapa buah buku termasuk buku Fathi Yakan tetapi jawapannya tidak memuaskan hati ana.

Lantas ana buang soalan pertama itu dahulu. Takut benar kalau ana terlalu menumpu kepada soalan itu. Jadi, ana terus tumpu kepada persoalan kedua iaitu kenapa saya perlu beribadah.

Ibadah, taat dan patuh?

Orang kata ibadah itu taat dan patuh. Ana tiba-tiba mempersoalkannya. "Kenapa perlu taat dan kenapa perlu patuh kalau tiada sebab? Apa sebabnya sampai saya kena solat, kena berdoa?"

Bila ana tanyakan kepada orang lain jawapannya, “Ler.. Kau kena solat semua tu sebab perkara itu wajiblah.”

“Kenapa pula wajib?” Soal ana balik. Dan kawan itu terus terdiam.

“Dah ibadah wajib, jadi wajiblah!”

Dan yang pasti jawapan itu tidak memuaskan hati ana saat itu. Ana bukanlah jenis orang yang menerima jawapan daripada seseorang dan terus menghafal. Itu dinamakan penghafal dan bukannya pelajar.

Kita sering mengatakan ibadah itu adalah taat dan patuh tetapi tidak berapa mengendahkan apa itu taat dan apa itu patuh.

Ibadah adalah Cinta

Akhirnya ana terbaca satu petikan daripada tulisan Ibnu Qayyim. Maksud yang beliau berikan terlalu mudah. Ibadah itu adalah cinta. Berkasih-kasihan dengan Tuhan.

Membaca maksud ibadah yang diberikan oleh Ibnu Qayyim membuatkan ana berfikir panjang. Ibadah adalah cinta? Berkasih-kasihan dengan Tuhan?

Pernahkah terdetik dalam hati anda rasa cinta kepada orang lain? Bagi sesiapa yang pernah, mereka tentu faham bagaimana keadaannya.

Hurm. Sampaikan kita sanggup buat apa sahaja. Setiap saat asyik teringat tentang si dia. Apa yang dia larang, kita cuba sebaik mungkin untuk tidak melanggarinya. Dan apa yang dia pinta, selagi boleh kita cuba usahakan untuk dapatkannya.

Sehinggakan kalau ada orang lain cuba menunjukkan sedikit kemesraan kepada si dia, kita sudah berasa terlalu cemburu. Lantas kita cuba memberikan yang lebih baik lagi.

Jadi, itulah yang dimaksudkan oleh Ibnu Qayyim tentang maksud ibadah. Ibadah adalah cinta. Kalau cinta kepada manusia kita sudah menjadi terlalu gila seperti itu, sepatutnya cinta yang seperti itu kita sandarkan kepada Tuhan.

Usah lalai kerana tipu daya syaitan sentiasa ada di sekeliling kita. Kebanyakan remaja pada hari ini berselindung di sebalik nama dakwah untuk bercinta. Cinta kepada manusia tidak memberi jaminan membawa kita cinta kepadaNya apatah lagi jika cinta itu tidak halal! usah menafikan mengatakan cinta ku kepada si dia menambahkan cinta ku kepadaNya.

“Dan janganlah kamu campur adukkan yang benar itu dengan yang salah dan kamu sembunyikan yang benar itu pula padahal kamu semua mengetahuinya.” (Al-Baqarah: 42)

Alhamdulillah ana memahaminya, cuma hendak mempraktikkan ibadah cinta itu memang sukar dan betul-betul memerlukan hati yang sentiasa dekat denganNya serta tidak terisi dengan cinta yang lain.

Itu kisah lalu ana, kini ana terfikir lagi dua soalan yang masih ana tercari-cari jawapannya.

1. “apakah aku benar2 layak untuk menjadi pencinta ilahi?”.

2. ”apakah aku mampu menyintai ilahi dengan sebenar cinta yang layak buatNya?”

“O Allah the Beloved One,
I ask You to make me a lover of You,
a lover of everyone who loves You,
and a lover of any action that may bring me closer of loving You.”



p/s: semoga bertemu cintaNya.. :)

2 comments:

Alrezamittariq said...

semuanya layak...yakinkan diri...bahwa cinta Ilahi mampu dicapai..insya Allah

ukhti_sue said...

InsyaAllah..put ur trust in Allah..