~Taujihad Srikandi~

Wahai Srikandi :-

" takhallikan dirimu dari terjerumus ke lembah noda serta sikap bermain-main dengan perjuangan.. tahallikan dirimu dengan sifat sebenar seorang wanita yang hidup dengan perjuangan, pengorbanan serta jihad dan kefahaman juga dambaan syahid "

Menyulam Sutera Cinta

Tuesday, November 24, 2009

Ghazwul Fikr: Sedarkah kita?

'Seorang pelajar sedang khusyuk mentelaah pelajarannya di perpustakaan…
Dua orang remaja sedang khusyuk memadu asmara d isebalik rimbunan pokok bunga…

Kelihatan seorang tua sedang mengayuh basikal tuanya menuju ke masjid… Kelihatan dua pasang kekasih sedang berjalan berpegangan tangan menuju ke disko…'

Ghazwul fikri berasal dari kata “al-ghazw” dan “al fikr”, yang secara harfiah dapat diertikan sebagai “serangan pemikiran”. Serangan pemikiran yang dimaksudkan adalah usaha2 gencar pihak musuh-musuh Allah SWT untuk meracuni fikiran umat Islam agar umat Islam jauh dari Islam, lalu akhirnya membenci Islam, dan pada tingkat akhir Islam diharapkan habis sampai ke akar-akarnya. Usaha ini telah berlangsung sejak lama dan terus berlanjutan sehingga kini.

Ia adalah pengganti kepada serangan fizikal yang sentiasa mengalahkan pihak kuffar dan menakutkan mereka sedangkan ummah Islam sentiasa bersedia menghadapi cabaran-cabaran fizikal tersebut seperti semasa perang Salib. Serangan fizikal yang dilakukan kepada ummah Islam akan menjadikan ummah Islam kuat dan akhirnya menang. Perkara ini telah banyak dibuktikan di dalam sejarah sama ada semenjak Nabi Muhammad SAW atau sejarah Ummah Islam secara umumnya. Dengan tekanan fizikal, Umat Islam menjadi berani kerana Allah SWT dan RasulNya banyak berjanji kepada mereka yang berjihad dimana mereka akan mendapat ganjaran yang sangat banyak. Mati syahid merupakan cita-cita tertinggi, sedangkan pihak kuffar berperang untuk mencari hidup dan takutkan mati. Keadaan puak kafir itu telah menjadikan mereka kalah sebelum berperang.

Ghazwul fikri bermula ketika kaum salib dikalahkan dalam sembilan kali peperangan besar. Kemenangan kaum muslimin pada waktu tersebut sangat menakjubkan, kerana pasukan muslimin yang terjun ke medan pertempuran jumlahnya adalah sedikit. Kekalahan demi kekalahan itu akhirnya menyebabkan kaum salib mencipta taktik baru. Di bawah pimpinan Raja Louis XI, taktik baru tersebut dilancarkan. Caranya bukan lagi berupa penyerangan secara fizikal, tetapi musuh-musuh Allah itu mengirimkan putra putra terbaik mereka ke kota Makkah untuk mempelajari Islam. Niat atau motivasi mereka tentu bukan untuk mengamalkan ajaran Islam, melainkan untuk menghancurkannya. Penguasaan mereka terhadap ilmu islam ini membuahkan hasil. Tafsir dikuasai, hadits difahami, khazanah ilmu Islam digali. Setelah sampai ke tahap dan tingkat ahli, para penuntut dari kaum Salib ini kembali ke Eropah, lalu membentuk sesuatu yang di panggil sebagai penelitian dan pengembangan untuk mengetahui kelemahan umat Islam agar dapat mereka menguasai jasad dan roh umat islam.

Kesungguhan mereka dalam mempelajari Islam tersebut semata-mata untuk menghancurkan islam sangat luar biasa. Sehinggakan dalam sejarah dikatakan kisah seorang penuntut ilmu Islam dari kaum salib yang rela meninggalkan anak isterinya hanya untuk mengembara ke negera-negera Islam semata-mata ingin mencari kelemahan negara2 ini. Di antara penyataan mereka ialah, “Sia-sia kita berperang melawan umat Islam selama mereka berpegang teguh pada agama mereka. Selama mana komitmen mereka terhadap agama mereka kuat, selagi itu kita tidak mampu berbuat apa-apa. Oleh kerana itu, tugas kita sebenarnya adalah menjauhkan umat Islam dari agama mereka, barulah kita mudah mengalahkan mereka.” Gleed Stones, mantan perdana menteri Inggeris, juga mengatakan hal yang sama, “Sia-sia memerangi umat Islam kita tidak akan mampu menguasainya selama di dada pemuda-pemuda Islam adanya Al-Qur`an yang masih bergelora. Kini tugas kita adalah mencabut Al-Qur`an dari hati mereka, setelah itu kita akan menang dan mampu menguasai mereka.”

Betapa liciknya orang Yahudi mematikan hati ummah kita pada hari ini. Kerana mereka tahu andainya mereka membinasakan al-quran mahupun menghina islam, umat islam pasti akan lebih kuat menentang mereka. Serangan pemikiran ini begitu licik sekali kerana secara halusnya ia menjauhkan ummah daripada al-quran dan as-sunnah. Antara strategi Yahudi menghancurkan umat islam adalah dengan menggunakan 4S dan 4F iaitu: song,smoke,sport,screen,food,funk,fun dan female. Begitulah musuh-musuh Islam menghancurkan kita. Ia tidak akan menghentam terang-terangan, tapi ia akan perlahan-lahan meletihkan kita. Mulai dari perangai kita, cara hidup, pakaian dan lain-lain, sehingga meskipun kita Muslim, tapi kita telah meninggalkan ajaran Islam dan mengikuti cara yang mereka serapkan dan itulah yang mereka inginkan.

Tidak perlu melihat jauh,tetapi lihatlah sendiri di negara kita hari ini. Pelbagai rentak lagu yang menjadi siulan yang melalaikan kita dari mengingati Allah. Malah begitu banyak lagu2 yg memuja makhluk ciptaanNya lebih dari penciptaNya. Tidak cukup dengan itu filem2 dari luar menjadi kegilaan para remaja terutamanya. Dan juga fitnah akhir zaman iaitu wanita yang dijadikan sebagai aset untuk menjatuhkan para mujahid. Keluar berdua-duan, berkasih-kasihan tidak lagi sesuatu yang pelik, zina tidak lagi jadi persoalan, pakaian seksi menjadi hal yang lumrah, tanpa rasa malu, seks sebelum nikah menjadi suatu kebiasaan dan trend, hiburan yang asyik dan panjang sehingga melupakan yang wajib adalah biasa, materialistik kini menjadi suatu gaya hidup dan lain-lain. Cukup banyak tipu muslihat Yahudi untuk membawa umat islam jauh dariNya, tetapi kita tidak sedar malah rasa seronok sedangkan di sana para Yahudi bersorak gembira kerana berjaya menghancurkan umat islam. Kita seolah-olah dijadikan boneka yang hanya untuk dipersendakan.

Bukanlah tinta yang ana lakar ini menandakan ana cukup baik kerana ana sendiri tidak terlepas dari serangan pemikiran yang dicipta oleh Yahudi ini. Ana hanya sekadar mahu mengajak sahabat2 sekalian berfikir selama mana kita mahu dikuasai oleh Yahudi yang sentiasa membenci islam. Ana tidak mahu mengulas panjang kerana kita semua punya akal dan fikiran untuk menilai, apatah lagi kita adalah ‘khairu ummah’ (umat terbaik) seperti yang termaktub dalam Al-Quran.

Berwaspadalah kita semua dengan serangan pemikiran ini. Sedarlah wahai saudara-saudaraku sekalian, serangan-serangan ini memang sukar untuk kita sedari namun berusahalah dengan mempersiapkan diri kita dengan ilmu pengetahuan agama Islam agar kita terlindung daripada senjata-senjata Yahudi ini. Sekalipun kita tidak mampu mengubah situasi di luar sana, tetapi ubahlah diri dan tingkatkan kualiti fardu muslim dalam diri. wallahualam..

0 comments: